3 Tradisi Natal Paling Unik di Dunia

0 Comments


3 Tradisi Natal Paling Unik di Dunia

Natal adalah tentang tradisi. Bagi banyak dari kita, ini berarti membuat roti jahe, menghias pohon dengan nada gemetar dari Shaking Stevens dan berlomba untuk mengalahkan Macaulay Culkin ke setiap slogan dalam film Natal epik, Home Alone.

Namun, di masa-masa yang jarang terjadi, ketika roti jahe hancur, pohon itu berakhir miring dan tidak ada Home Alone di TV bebas-udara, kami menemukan diri kami berfantasi tentang bagaimana orang lain merayakan waktu yang paling indah tahun ini. Inilah pertemuan kami tentang perayaan Natal yang aneh dan luar biasa yang terjadi di seluruh dunia saat ini.

1. Gävlebocken, Gävel, Swedia

Orang Swedia mengatakan “God Jul” (‘Selamat Natal’) dengan membangun kambing jerami setinggi 13 meter, 3,6 ton setiap tahun. Tradisi ini dimulai pada tahun 1966, ketika konsultan periklanan Stig Gavlén memutuskan tidak akan ada yang lebih meriah daripada kambing raksasa Swedia. Konstruksi Gavle Goat dimulai setiap tahun pada hari pertama kedatangan dan membutuhkan waktu hampir seribu jam kerja untuk diselesaikan.

Meskipun upaya yang tak terhitung jumlahnya oleh pihak berwenang untuk melindungi Gavle, situs ini telah mengalami nasib yang berapi-api tidak kurang dari 37 kali sejak awal. Mungkin obor yang paling penting adalah pada tahun 2005, ketika para pelaku pembakaran menyamar sebagai manusia jahe dan Santas dan menembak Gavle dengan panah api.

Gävlebocken ditampilkan mulai tanggal 1 Desember dan, tanpa diberikan izin pembakar, tetap ada sepanjang musim Natal.

2. Festival Es dan Salju Internasional Harbin, Harbin, Cina

Ketika gedung pencakar langit mengambil alih gedung pencakar langit di Shanghai dan Hong Kong, tidak sedikit kejutan bahwa Festival Es dan Salju Internasional Harbin adalah ‘more is more’ mentalitas. Festival es dan salju terbesar di dunia, lebih dari 10.000 pekerja turun ke kota Harbin setiap tahun, mengubah lanskap Arktik menjadi kota es dengan proporsi paling epik dan penuh warna.

Dari ratu es hingga iglo dan segalanya di antaranya, festival ini adalah wonderland musim dingin kehidupan nyata. Salah satu patung festival yang paling menakjubkan dalam beberapa tahun terakhir, Crystal Castle berdiri di ketinggian 48 meter, tidak jauh dari Arc de Triomphe Paris.

Festival Es dan Salju Internasional Harbin dimulai tepat setelah Natal, dari 5 Januari hingga 25 Februari.

3. The Night of the Radishes, Oaxaca, Meksiko

Sementara orang Cina memahat es, di Oaxaca orang Meksiko mengatakan “Feliz Navidad” (‘Selamat Natal’) dengan mengukir lobak. Jangan biarkan sayuran akar yang rendah hati mengecewakan; patung-patung itu mungkin diperkecil, tetapi perayaannya tidak.

Tradisi unik ukiran lobak Natal telah hidup dan sehat selama lebih dari satu abad. Pada tahun 1897, dalam upaya untuk menarik lebih banyak pembeli ke kios mereka setelah layanan gereja Natal, pedagang akan mengukir bentuk yang rumit ke kulit lobak, kadang-kadang membentuk orang kecil atau adegan meriah. Lobak yang menggembirakan menjadi hit, dengan penduduk setempat membeli favorit mereka untuk centerpieces Natal mereka.

Hari ini, The Night of the Radishes menarik ribuan wisatawan dan penduduk lokal setiap tahunnya, di mana ukiran lobak terbaik dalam pertunjukan bersaing untuk mendapatkan gelar terbaik dalam pertunjukan.

The Night of the Radishes (Noche de Rábanos dalam bahasa Spanyol) dirayakan pada tanggal 23 Desember, dengan perayaan berlanjut hingga Hari Natal.

Related Post